Wednesday, January 06, 2010

Ketika Positif Thinking dan Negatif Thinking di Pertemukan

Sebenarnya sih pengalaman gw kali ini tidak ada kaitannya dengan kegiatan Djarum Black ataupun Black Community, tapi lebih menceritakan pengalaman pribadi gw yang nantinya bisa kita jadikan suatu pemikiran bahwa kita harus berpikiran positif dan berpikiran negatif kepada seseorang ataupun kelompok dalam setiap kehidupan. Alangkah lebih baiknya lagi kita selalu berpikiran positif kepada seseorang, daripada berpikiran negatif. Karena dengan kita berpikiran positif kepada seseorang maka banyak hal akan kita dapat, yaitu pengalaman, kesuksesan, dan pahala dari Allah SWT.
Terus kalau kita berpikiran negatif kepada seseorang usahakan kita mendoakan mereka dengan doa-doa yang baik kepada Allah SWT, sehingga mereka diberikan arahan dan hidayah yang lebih baik lagi dari Allah SWT dalam bertindak sesuatu.
Semoga saja cerita pengalaman saya ini bisa di jadikan hikmah dan inspirasi bagi pembacanya, cerita ini juga telah gw posting di Blog gw satu lagi yaitu : UBANZHOLIC SITE pada tanggal 15 November 2009, jadi artikelnya masih hangatlah di pikiran gw.
Begini ceritanya minggu malam (151109) jam di HP gw menunjukan sekitar jam 20.15, rahmi ngajakin pulang dari belajar kelompok di rumah beba (maklumlah soalnya keesokan harinya gw akan UTS). Lalu gw mengatakan SBY (sebatang black yaa) maksudnya tunggu gw merokok satu batang Djarum Black dulu ya.

Maklum kan gw perokok Djarum Black, jadi kurang afdhol aja kalau awal dan akhir dari gw nongkrong tidak ditutup oleh Djarum Black Lagi. Setelah merokok satu batang, Akhirnya gw bersiap-siap untuk pulang dan membereskan buku-buku yang gw pelajari. Sekitar jam 20.50 gw sudah bersiap jadi pengendara dan rahmi sudah siap sebagai boncengan motor Black Thundie gw. Berangkatlah gw dari rumah beba (tendean), karena di dekat rumahnya ada SPBU jadi gw mengisi bensin dulu, soalnya indikator bensin gw menunjukan garis empty. Setelah selesai mengisi bensin, gw mulai melanjutkan perjalanan gw tuk nganterin si rahmi, maklum ud malam jadi gw sebagai pria yang bertanggung jawab harus mengantarkan dia. (maklum cewe inceran jadi gw harus berbuat baik selalu)….hehehehe….

Dengan sotoy (sok tau)-nya gw mengantarkan pulang rahmi tanpa tanya alamat persis-nya, maklum baru pertama gw nganterin rahmi. Soalnya gw pernah denger, kalau rumah dia tuh dekat bioskop megaria di Jakarta. Nah, mulai sekitar jalan tambak gw mulai tuh Tanya letak TKP rumah si rahmi. Akhirnya sampai juga di dekat rumahnya si rahmi, tapi sayang dia gak ngasih gw nganterin sampai ke rumahnya. “arrrggggghhh bagi gw mah biasa itu, next time pasti gw bakalan nganterin si rahmi sampai depan rumahnya”….hehehehe…ngarep banget gitu…

Setelah mengantarkan rahmi mulai lagi tuh ke-sotoy-an gw beraksi lagi, soalnya gw bingung mencari arah jalan pulang menuju bekasi. Pokoknya patokan gw adalah marka dan petunjuk jalan aja yang menuju ke arah Bekasi. Akhirnya gw memutuskan tuk lewat Jalan Proklamasi-Jalan Rasuna Sahid-Gatot Subroto-MT.Haryono-Kalimalang-Bekasi. pas di Jalan MT Haryono ini gw mulai mengalami musibah yang sangat gw kesal bercampur gak ikhlas dan sampai-sampai gw menuliskan pengalaman gw ini di media blog gw gara-gara ban dalam belakang motor gw sobek.

Nah, begini kronologis kejadiannya :
Sekitar di jalan MT Haryono atau persimpangan klo ke kiri ke arah kampung melayu dan ke kanan ke a rah terowongan halim dan kalimalang (jembatan terowongan ke halim). Karena rumah gw Bekasi jadi gw ambil arah kanan dong, halim dan kalimalang. sebenernya sih lewat kiri juga bisa, Karena gw sudah terbiasa lewat jalur kalimalang jadi jalur ini jalur favorit gw.

Tepat mulai terowongan ke halim sampai pas tikungan cawang yg menuju ke bekasi, terlihat hal yang ganjil pada motor gw kenapa tiba-tiba motor gw jadi oleng (tidak terkendali) yaa….. pas sampe tikungan cawang mulai perasaan gw mengatakan bahwa ban belakang motor gw di jamin bocor. Jadi gw berusaha tuk mencari tukang tambal ban, alhamdulilah ternyata gak jauh dari tikungan ada tukang tambal ban (kira-kira 50-100 meter deh)….

Gak berhenti-hentinya gw mengucapkan syukur kepada Allah SWT. Alhamdulilah Ya Allah, ternyata kau masih cinta kepadaku kau berikan cobaan tapi kau berikan pula pemecahannya dengan mudah.

Sesampai di tukang tambal ban, gw melihat ada 1 motor yang sedang tambal ban, mulailah gw di samperin sama tukang tambalnya.
Tukang Tambal Ban (TTB) : kenapa mas?
Gw : gak tau nih lay. Bocor apa kempes doang?
TTB : wah ini mah bocor mas!
Gw : oooo, yaudah tambal aja deh lay!

Mulailah tuh tukang tambal ban beraksi membuka ban dalam gw. Awalnya sih gw perkirakan cuman bocor kena paku aja, paling mahal-mahalnya 10 ribu aja. Nah pas di tempat tukang tambal ini mulailah gw merasa curiga sama kerja tim mereka. Bingungkan lo maksud gw? Kerja tim mereka?

Jadi, di tempat tukang tambal ban itu ada 3 orang yang benerin ban, 1 orang yang mantau korban dan nyebarin ranjau (lempengan kaleng yg di gulung yg menyerupai paku), 1 orang yang berusaha membelikan ban dalam (katanya sih ojek). Hal tersebut terjadi pula pada motor gw, yang tadinya kirain gw hanya bocor kecil saja. Eh, ternyata sobek bergaris pada 2 sisi yang berbeda.
TTB : mas, ini mah gak bisa di tambal. Harus diganti pake ban baru nih….
Gw : kira-kira berapa lay?
TTB : wah mas tapi persediaan ban dalam saya abis nih!! biasanya sih 35 ribu. coba aja suruh tukang ojek suruh beliin.
Tiba-tiba orang yang menganggap tukang ojek menghampiri gw.
Tukang ojek (TO) : kenapa mas?
Gw : bocor nih mas tapi ban dalamnya di sini gak ada, jadi harus beli ban dalam deh…
TO : ya sudah mas saya beliin? Ban dalemnya 40 ribu sama ongkos saya 15 ribu jadi 55 ribu aja deh saya beliin di Kalibata…
Gw : wah mahal amat mas (perasaan gw kemarin gw beli ban dalem gak sampe 30 ribu ud merek “IRC”) deh…
TO : yaa… klo ban dalam mah emang harganya segitu,ongkos saya 15 ribu saja sudah murah tuh mas!! Kalibata loh…jauh kan mas…
Gw : bisa kurang gak, 50 ribu gitu…
TO : gak bisa mas, kalau mau 55 ribu saya bantu, kalau tidak saya gak berani mas…

Berhubung gw debat sama dia udah lama juga masalah tawar-menawar sekaligus udah malam juga (klo gak salah ud jam 22.05) akhirnya gw iyakan aja. Trus gw tanyalah sama alay tukang tambal ban berapa harga ongkos dia…ternyata cuman minta 7 ribu aja..(tapi pas akhirnya sih dy minta 12 ribu, karena gw gak ikhlas jadi dy benerin ban gw di buat susah sama Allah SWT).

Alhamdulilah dan untungnya di dompet gw ada duit yg cukuplah, kira-kira 600 ribu gitu (500ribu titipan orang dan 100ribu duit gw sendiri). Disela-sela gw menunggu si tukang tambal ban dan ojek mengerjakan tugasnya. Gw perhatiin sama gerombolan mereka ini. Kerja mereka mantap juga yaaa, mereka dapat menghalalkan segala cara untuk mencari dan berjuang mendapatkan secercah rezeki.astaghfirullahalazim.insyaf donk kalian.

Setelah semua pekerjaan mereka beres dan gw memberikan uang kepada tukang ojek dan tukang tambal ban akhirnya gw pulang menuju ke bekasi dengan gerendengan. Setiap ad pengemis yg minta recehan gw kasih, ya itung-itung sebagai timbal balik gw sama Allah SWT (semoga gw gak riya).

Tapi dari hal ini gw ambil point-nya yaitu gw baru saja melakukan aktivitas “positif thinking” dan “negative thinking”.. ya gimana dong??
“positif thinking” nya gw beranggapan kalau kejadian ini karena Allah sayang sama gw dan dy berharap agar gw harus ingat selalu sama dia dan selalu beramal. Maklum gw jarang beramal, mungkin kali ini harta gw di ambil untuk beramal sama Allah SWT melalui perantara kelompok orang yang menghalalkan segala cara.
“negative thinking” nya gw beranggapan kalau kejadian ini merupakan kerjaan sekumpulan orang yang ingin mencari rezeki dengan menghalalkan segala cara, sehingga mereka membuat orang lain susah untuk kepentingan rezekinya yang mereka kejar di Kota Metropolitan Jakarta ini.
“Ya Allah maafkanlah kalau saya telah berbuat negative thinking pada mereka, dan jika benar mereka melakukan hal tersebut berikan hidayahmu agar mereka berjalan di jalan-mu.” Amien
*kejadian pada minggu, 15 november 2009 yang di alami penulis.

2 comments:

Dadah Suranto said...

keren bro...
wuuiiiih subhan suka cewe juga nih...
hehehehe...

Subhan Apriyatna said...

iyalah bro...

Post a Comment